Bakcground copyy
welcome web 2022
previous arrow
next arrow
Home / Berita Terbaru / 𝗥𝗮𝗽𝗮𝘁 𝗕𝗲𝗿𝘀𝗮𝗺𝗮 𝗗𝗣𝗥𝗗, 𝗔𝗣𝗗𝗘𝗦𝗜 𝗠𝗶𝗻𝘁𝗮 𝗞𝗲𝗷𝗲𝗹𝗮𝘀𝗮𝗻 𝗛𝗼𝗻𝗼𝗿 𝗟𝗶𝗻𝗺𝗮𝘀, 𝗣𝗲𝗿𝗮𝗻𝗴𝗸𝗮𝘁 𝗔𝗴𝗮𝗺𝗮 𝗱𝗮𝗻 𝗣𝗲𝗿𝗮𝗻𝗴𝗸𝗮𝘁 𝗔𝗱𝗮𝘁

𝗥𝗮𝗽𝗮𝘁 𝗕𝗲𝗿𝘀𝗮𝗺𝗮 𝗗𝗣𝗥𝗗, 𝗔𝗣𝗗𝗘𝗦𝗜 𝗠𝗶𝗻𝘁𝗮 𝗞𝗲𝗷𝗲𝗹𝗮𝘀𝗮𝗻 𝗛𝗼𝗻𝗼𝗿 𝗟𝗶𝗻𝗺𝗮𝘀, 𝗣𝗲𝗿𝗮𝗻𝗴𝗸𝗮𝘁 𝗔𝗴𝗮𝗺𝗮 𝗱𝗮𝗻 𝗣𝗲𝗿𝗮𝗻𝗴𝗸𝗮𝘁 𝗔𝗱𝗮𝘁

DPRDKEPAHIANG- Kepahiang, Dewan Pengurus Cabang APDESI Kabupaten Kepahiang minta regulasi yang jelas terkait pembayaran honor linmas, perangkat agama dan perangkat adat. Hal ini ditanyakan APDESI saat rapat dengar pendapat bersama DPRD Kabupaten Kepahiang pada selasa (22/02/2022) diruang rapat badan anggaran kantor DPRD Kabupaten Kepahiang.

” Honor Linmas itu yang membayar desa tetapi SK nya yang menerbitkan Satpol PP. Kemudian honor perangkat agama yang sebelumnya dikesra saat ini dibebankan ke ADD begitu juga perangkat adat. Untuk itu kami mengharapkan regulasi yang jelas terkait hal ini, karena ini berpengaruh terhadap siltap yang diatur dalam PP 11 tahun 2019,” Kata ketua DPC APDESI Kepahiang Fadilah Sandi, A. Md.

Menurutnya PP 11 tahun 2019 yang berjalan saat mengakibatkan kekurangan dana untuk penerapannya.

“Kami minta DPRD bisa mempertimbangkan terkait kekurangan dana ini karena berpengaruh terhadap penyelenggaraan pemerintahan didesa,” Ungkapnya.

Sementara itu Ketua DPRD Kabupaten Kepahiang Windra Purnawan, SP menjelaskan bahwa DPRD merupakan lembaga yang mendorong diterapkannya PP 11 Tahun 2019 tentang Penghasilan Tetap (Siltap) Kepala Desa.

“Pada waktu itu anggarannya sudah kita akomodir berdasarkan perhitungan dinas PMD. Faktanya saat ini karena pandemi ada pengurangan dana transfer pemerintah pusat yang menyebabkan berkurangnya anggaran didaerah,” Kata Windra Purnawan.

Ia menambahkan DPRD Kabupaten Kepahiang akan menyurati dinas PMD, Satpol PP dan Bagian Kesra terkait kejelasan regulasi pembayaran honor yang dimaksud.

“Kita akan meminta dinas PMD menghitung kembali kekurangan ADD pada perubahan APBD dengan catatan akan disesuaikan dengan kemampuan keuangan daerah,” Imbuh Windra Purnawan.

Ditambahkan Wakil Ketua 1 Andrian Defandra, M. Si, DPRD akan meminta Badan Keuangan Daerah untuk menyurati bagian kesra dan Satpol PP. Karena DPRD sangat memahami tugas kepala desa dan perangkatnya sangatlah berat.

“Kami akan memperjuangkan kekurangan pelaksanaan PP 11 tahun 2019 ini. Tapi perlu dipahami perubahan anggaran sumber dana nya hanya dari pergeseran anggaran tahun 2022 dan silpa tahun sebelumnya, ” Ungkap Andrian Defandra, M. Si yang memimpin rapat pada RDP tersebut.

𝗗𝗘𝗦𝗔 𝗗𝗜𝗠𝗜𝗡𝗧𝗔 𝗞𝗥𝗘𝗔𝗧𝗜𝗙 𝗚𝗔𝗟𝗜 𝗣𝗔𝗗𝗲𝘀

Pada Bagian Lain Ketua DPRD Windra Purnawan, SP meminta pemerintah Desa untuk kreatif dalam menggali sumber PADes. Pasalnya jika hanya mengandalkan ADD dan DD dengan aturan dan keterbatasannya akan sulit dalam memajukan desa.

“Jika hanya mengandalkan DD dan ADD saja akan sulit untuk memajukan desa. Untuk Pemdes perlu menggali sumber pendapatan lain, apakah itu dari sektor wisata, industri kreatif atau hal lain yang dapat menambah pemasukan desa,” Pungkas Ketua DPRD Kabupaten Kepahiang Windra Purnawan.

Hadir dalam RDP bersama APDESI ini sejumlah anggota DPRD lainnya, perwakilan OPD dan pengurus APDESI lainnya.

(Humas DPRD)

About DPRD Kepahiang

Check Also

Banggar Serahkan Laporan Hasil Pembahasan Raperda APBD Tahun 2023

DPRDKEPAHIANG – Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Kepahiang menggelar rapat Gabungan Komisi dalam rangka …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *